4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Anda Naik Pesawat

4 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Anda Terbang

Apakah Anda merencanakan liburan Anda berikutnya ke tujuan yang jauh? Menurut saya lebih baik anda berlibur dengan keluarga di rumah, dan jika merasa bosan dapat bermain game online seperti mobile legend, bola tangkas, atau game lainnya (kusus yang takut naik pesawat). Jika demikian, kemungkinan Anda mempertimbangkan untuk bepergian dengan pesawat untuk membantu Anda mencapai tujuan Anda secepat mungkin. Meskipun liburan Anda mungkin merupakan ide bagus untuk kesehatan dan kesejahteraan Anda secara keseluruhan, ada beberapa risiko yang harus Anda ketahui sebelum Anda naik ke pesawat, dibawah ini adalah beberapa resiko yang akan terjadi saat melakukan penerbangan.

Risiko Terkait dengan Terbang

Risiko Terkait dengan Terbang
Anda mungkin berisiko mengembangkan Deep Vein Thrombosis (DVT)
Deep vein thrombosis (DVT) adalah suatu kondisi yang terjadi ketika gumpalan darah terbentuk di vena kaki bagian dalam. Kondisi ini menjadi mengancam jiwa ketika gumpalan putus dan bergerak melalui aliran darah yang menyebabkan emboli. Terbang dapat menempatkan Anda pada risiko yang lebih besar untuk mengembangkan kondisi ini karena membatasi mobilitas Anda untuk jangka waktu yang lama. Setiap kali Anda terbang, Anda selalu berada pada risiko kecil untuk mengembangkan deep vein thrombosis (DVT), tetapi risiko Anda meningkat jika Anda saat ini menderita varises. Untungnya, risiko terkena DVT saat terbang masih relatif rendah dan tidak berarti Anda tidak bisa atau tidak boleh bepergian dengan pesawat, bahkan jika Anda memiliki varises. Beberapa tindakan pencegahan yang dapat Anda ambil untuk membantu menurunkan risiko Anda termasuk mengenakan pakaian yang nyaman dan longgar, sering menekuk dan meluruskan kaki Anda, memijat otot betis Anda, dan berjalan naik dan turun gang-gang jika mungkin untuk menjaga sirkulasi darah Anda.

Tekanan Darah Anda Bisa Naik

Tekanan Darah Anda Bisa Naik

Semakin tinggi Anda berada di langit, semakin sedikit oksigen yang dibawa tubuh Anda, dan semakin sedikit oksigen berarti semakin tinggi tekanan darah. Jika Anda biasanya memiliki tekanan darah biasa atau bahkan tekanan darah rendah, peningkatan ini kemungkinan tidak akan berpengaruh pada Anda. Namun, mereka yang memiliki tekanan darah tinggi mungkin memiliki risiko lebih besar terkena hipertensi yang dapat menyebabkan gagal jantung, penyakit arteri koroner, dan kondisi kesehatan lainnya. Jika Anda menderita tekanan darah tinggi, itu tidak berarti Anda tidak dapat bepergian dengan pesawat, itu hanya berarti Anda harus berhati-hati. Pastikan untuk berdiri dan bergerak di sekitar pesawat saat aman untuk melakukannya. Hindari makan makanan ringan asin dan mengkonsumsi alkohol dan obat penenang. Juga, jika Anda minum obat tekanan darah, jangan lupa untuk mengemasnya dalam barang bawaan Anda sehingga Anda dapat meminumnya sesuai kebutuhan.

Anda mungkin mengalami sakit telinga atau kehilangan pendengaran sementara
Saat Anda terbang, perubahan ketinggian muncul dengan sangat cepat sehingga tidak memungkinkan telinga Anda menyesuaikan diri dengan tekanan udara di luar, yang berarti bahwa keduanya tidak disamakan. Hal ini menyebabkan sakit telinga yang menakutkan dan seringkali menyakitkan serta kehilangan pendengaran sementara yang dialami banyak orang saat terbang. Beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk menghindari berkembangnya masalah ini termasuk menelan yang akan menyebabkan tekanan udara baik di luar maupun di dalam telinga menyamakan, mengunyah permen karet atau mengisap permen keras untuk merangsang menelan, menguap, dan minum banyak cairan.

Anda Mungkin Mengalami Dehidrasi

Pesawat-pesawat mengedarkan udara murni dari luar. Walaupun ini mungkin terdengar ideal, udara di atas sangat rendah kelembaban, berkisar sekitar 10-20%, ketika tubuh kita biasanya digunakan untuk tingkat sekitar 30% -65%. Kekeringan ini dapat menyebabkan banyak gejala tidak nyaman mulai dari mata yang gatal hingga tenggorokan yang kering dan sakit. Ketika saluran udara Anda mengering, tubuh Anda juga berisiko lebih tinggi terkena penyakit lain. Solusinya di sini sederhana – minum! Pertahanan terbaik Anda adalah mengonsumsi banyak air untuk menjaga tubuh Anda tetap terhidrasi, sambil menghindari alkohol, kopi, dan teh yang merupakan diuretik alami.

Anda bisa mengalami jet lag

Anda bisa mengalami jet lag
Jika Anda bepergian ke suatu daerah dengan zona waktu yang berbeda, Anda dapat mengembangkan jet lag. Risiko ini akan meningkat tergantung pada berapa banyak zona waktu yang Anda lewati dan semakin jauh Anda pergi, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk mengatasi jet lag Anda. Banyak pelancong menganggap ini sebagai efek samping yang tidak menyenangkan dari perjalanan yang mungkin membuat mereka lelah atau membuang jadwal tidur mereka. Namun, jet lag juga dapat menyebabkan diare, sembelit, kebingungan, kecemasan, mual, dan efek samping lain yang tidak nyaman. Semakin cepat Anda menyesuaikan dengan zona waktu baru dan mengatasi jet lag Anda, semakin baik. Untungnya, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk mempersiapkan diri untuk perjalanan Anda dan membatasi peluang Anda untuk mengalami gangguan ini, termasuk mengubah jadwal tidur Anda agar lebih selaras dengan zona waktu baru sebelum keberangkatan. Namun, penting untuk memastikan Anda masih cukup istirahat sebelum perjalanan.

Saat Anda mengingat barang-barang ini dan melakukan tindakan pencegahan ekstra saat bepergian, Anda pasti akan memiliki perjalanan yang aman dan sehat di mana pun hidup membawa Anda.